Bisnes & Nikmat Kerja Keras

June 09, 2011 — Penulis:

Kategori: Pembangunan Diri

Assalamualaikum, salam sejahtera kepada Tuan Puan, para usahawan dan bakal usahawan yang sentiasa disayang Tuhan.

Apabila membuat keputusan berhenti kerja makan gaji bagi berbisnes sepenuh masa, bermaksud kita memilih bagi bekerja lebih keras daripada sebelumnya, dan bersedia menghadapi segala jenis cabaran mental, fizikal dan emosi.

Bisnes adakalanya disalah tafsir sebagai jalan keluar daripada situasi berat, dan beban kerja yang berlaku dalam kerjaya makan gaji. Berputus asa dengan kerenah majikan, bosan dengan politik pejabat, berasa gaji yang diperoleh tidak berbaloi berbanding kerja yang diusahakan, dan pelbagai alasan lagi diberikan.

Jadi, jalan akhir yang terlihat adalah berhenti kerja makan gaji dan memulakan bisnes sendiri.

Pengalaman Hijrah – Makan Gaji ke Bisnes Sendiri

Mohon izin saya berkongsi kisah. Saya nekad berhenti kerja makan gaji pada hujung tahun 2007. Kerja saya yang terakhir adalah sebagai Jurulatih Program Latihan Khidmat Negara (PLKN). Kerja yang saya paling suka, malah inilah kerja makan gaji paling lama pernah saya lakukan, iaitu selama empat tahun.

Sebelumnya, paling lama saya bertahan 10 bulan sahaja di sesebuah tempat kerja. Menjadi jurulatih PLKN – duduk sepenuh masa di dalam kem, mendepani kerenah pelatih yang pelbagai latar belakang kehidupan, berurusan dengan pegawai tentera dan awam, tidur tidak tentu masa dan pelbagai lagi kisah manis pahit yang dihadapi menjadikan ia sebagai kerjaya makan gaji terbaik dan paling berharga pernah saya alami.

Nekad berhenti dari PLKN semasa saya masih diamanahkan sebagai Ketua Jurulatih Modul Kenegaraan & Khidmat Komuniti. Dalam fikiran saya, bukanlah kerana bosan atau rasa terbeban dengan kerja menadah muka kepada cahaya matahari dan embun itu.

Saya berhenti kerana berfikir, ‘Aku sudah empat tahun melakukan kerja ini. Aku mahu kerja begini sehingga bila?’ Ya, saya mahu perubahan!

Bermula tahun 2008, saya bergerak sendirian dalam bisnes. Sejak itu, saya bekerja keras menempatkan kompeni saya dalam industri latihan. Saya ke sana ke sini menyertai pelbagai kursus dan bengkel berkaitan. Saya sewa ruang pejabat dan menjadikannya bilik latihan yang kecil.

Hasil Kerja Keras Selama 3 Tahun

Saya beli , rujuk dan baca berpuluh-puluh buku dalam bidang bisnes dan latihan, . Saya mula aktif dalam Facebook dan berkawan dengan orang-orang hebat dan berjaya. Waktu dan tarikh mula tidak menentu.

Rujuk dan baca berpuluh-puluh buku dalam bidang bisnes dan latihan

Makan dan tidur mula berterabur. Semuanya saya kuatkan juga kerana bisik saya pada hati,

‘Sakit ini hanya pada permulaan, dan aku tidak akan berpatah balik!’

Alhamdulillah, empat tahun bekerja keras dalam bidang yang mencabar ini, Tuhan beri rezeki kepada saya bagi menubuhkan kompeni kedua iaitu Hero Edutaining Services, membuka Kedai Buku Bacha di Kuala Pilah, dan terkini, mengubah suai bilik latihan yang ada komputer menjadi bilik latihan bentuk kelas dan dinamakan Akademi Hero.

Ini adalah hasil berbisnes bukan kerana putus asa makan gaji. Ini adalah hasil kerja keras.

Persepsi ‘bisnes adalah jalan keluar daripada tekanan kerja makan gaji’ adalah salah sama sekali. Tidak ada kerja yang tiada tekanan. Bergantung kepada kita bagaimana mengendali, menghadapi dan mengawalnya.

Melihat kawan-kawan yang berbisnes mempunyai masa lapang yang banyak, waktu kerja yang amat fleksibel, pendapatan bersih terus masuk ke poket sendiri, juga menjadi antara penyumbang hati kita terdorong mengikut jejak mereka.

Realiti Bisnes – Kerja Keras Kunci Kejayaan

Ketahuilah, Tuan Puan yang saya hormati. Bisnes tidak semudah yang dilihat. Malah, saya percaya ramai ahli bisnes yang bersetuju dengan kenyataan saya ini iaitu, ‘bisnes memerlukan kerja keras yang berganda-ganda, berbanding kerja makan gaji.’

Realiti bisnes hari ini

Tuan Puan, dalam bisnes, tiada pelanggan bermaksud tiadalah makan.

Dengan rendah diri, saya berpesan; apabila ada keinginan berbisnes, perlu bersedia untuk kerja keras. Keluarkan sementara dari kamus kehidupan kita, istilah rehat dan cuti. Maka keluarga perlu diberi penjelasan supaya mereka mengerti.

Biasakan diri dengan istilah ‘modal hangus’. Maka bersedialah mengikat perut dan menangguhkan kepuasan.

Saya menyampaikan pesan ini kerana sudah ramai kakitangan kerajaan dan swasta yang berhenti kerja dan mahu berbisnes, berkelakuan seperti bayi yang menunggu disuap makanan. Jika ibunya tidak menyuap, maka dia akan menangis kelaparan.

Maklum sahaja, ketidakupayaannya berfikir dan bergerak menghalang dia mencari dan menyuap makanan ke mulut sendiri.

5 Tip Kejayaan Bisnes

  1. Usah mengharap orang memberi ilmu, sebaliknya kita sendiri perlu kerja keras mencari dan mendapatkan ilmu.
  2. Usah mengharap orang menyediakan semuanya, sebaliknya kita sendiri perlu kerja keras mendapatkannya.
  3. Usah berfikir mahu copy paste hasil kerja orang berjaya, sebaliknya usaha dan kegigihan orang berjaya itu yang perlu kita copy paste dalam diri.
  4. Usah harap orang menyuap, kita sendiri belajar cari makanan di dapur dan suap ke mulut.
  5. Usah harap orang berikan ikan, kita sendiri beli joran dan mata kail, dan pancinglah ikan untuk dimakan.
  6. Usah duduk mengharap malaikat membawa turun syurga ke rumah kita, sebaliknya kita yang perlu berusaha dan kerja keras sehingga Tuhan perkenankan para malaikat mengangkat kita ke syurga.

“Bekerjalah kamu untuk duniamu seakan kamu hidup selamanya, dan bekerjalah kamu untuk akhiratmu seakan kamu mati esok hari” [Abdullah bin Umar Al-Khattab]

Mudah-mudahan dengan kegigihan dan kerja keras, bisnes Tuan Puan akan menjadi lebih sukses, malah suksesnya membawa hingga ke sorga.

Jumpa lagi!

Nota kepada pembaca: Mohon baca artikel Bisnes & Nikmat Risiko selepas membaca artikel ini.

Kredit gambar yang diambil dari Flickr (penzes, masri, mynasirninas_photos)


Tags: , , , , , ,

Komen (35)

  1. Bercakap mengenai kerja keras, saya kagum dengan Irfan Khairi. Dia telah mengadakan 2 mini seminar dalam 1 hari di mana satu seminar memakan masa lebih kurang 4jam. Menurut pekerjanya, sikap beliau memang begitu , biar penat asalkan dapat memuaskan hati.

    1. Betul, Tuan. Orang yang bekerja keras, tidak akan berasa penat kerana kerja keras adalah passion-nya. Kepuasan hati lebih utama.

      1. Teringat juga ceramah dr fadzilah kamsah, buat kerja biar bersungguh-sungguh dan dengan penat lelah, baru kita berpuas hati dengan hasil kerja kita yang sempurna.

  2. Posting kali ni memang memberi inspirasi. Memang betul, buat bisnes bukannya mudah dan jalan keluar kepada kerja makan gaji. kedua-dua pekerjaan tersebut ada kelebihan masing-masing.

    1. Terima kasih, Tuan. Ya, keduanya ada kelebihan masing-masing. Sebagai manusia yang dicipta dengan sebaik-baik kejadian, kita pasti tahu apa yang lebih baik untuk diri kita sendiri 🙂

  3. Terima kasih atas artikel yang diberikan.Memang betul bukan senang nak jadi senang.Memang berbeza antara kerja makan gaji dgn kerja sendiri.Kita malas tak ada ‘sesuap nasi’ utk kita. Mana2 kerja ada masalah dan tekanan.Bagi saya biar kerja dgn org dahulu sebelum kerja sendiri kerana ingin mencari pengalaman dan kenal antara satu sama lain.Satu tindakan yang berani utk merubah diri anda.Syabas.

    1. Terima kasih kembali. Saya sangat bersetuju dengan kata-kata Tuan. Setiap orang yang ingin berbisnes, mesti kerja makan gaji dahulu bagi mendapatkan pengalaman dan pembelajaran.

  4. raihan anas
    June 10, 2011

    Perkongsian yg sangat bermanfaat dan memberi seribu inspirasi…terima kasih Azzah.
    Saya sangat kagum dengan org yg berniaga…konsep Tawakkal mereka adalah yg tertinggi, pergantungan hanya pada Allah SWT setelah berusaha bekerja keras…tiada pergantungan pada majikan dan makhluk2 ciptaan Allah yg lain yg juga rezkinya diberi Allah SWT…dan sudah pasti tawakkal pada Allah itu pasti meningkatkan lagi iman dan amal kerana bimbang takut2 Allah menarik rezkinya…sedangkan org yg makan gaji walau berbuat dosa dan kurang amal tidak risau kerana cukup bulan tetap masuk gajinya…

    Saya juga sedang dalam proses utk memulakan perniagaan…doakan semoga perniagaan yg kita jalankan sama2 semakin menambah iman dan amal kita dengan konsep tawakkal yg tinggi dan sepenuhnya hanya pd pencipta kita…amin.

  5. Artikel yg mengimbas kembali kerja keras saya yg bermula 6 tahun sudah.. Manisnya barulah dapat dirasai sekarang.Bila saya fikir semula ia bukan sekadar kerja keras tetapi passion terhadap sesuatu perkara menyebabkan kita seronok dalam melakukan sesuatu perkara itu dan menyebabkan kita tidak boleh berhenti melakukannya. oh! bekerja terasa seperti sedang bemain gama FIFA di PS3..unstoppable!

    Artikel yang hebat cik/puan Azzah…peace yoh!

  6. Artikel yang menarik. Cuma boleh kata, bekerja keras dan di tambah dengan networking dan hebahkan bisnes kita, baru boleh cari makan. Selalu berjumpa orang yang malu untuk memberitahu bisnes mereka.

  7. perkongsian yang memberi inspirasi kepada mereka yang berhasrat menjalankan perniagaan sendiri. teringat kata-kata seorang pakar motivasi..

    ” 9/10 sumber pendapatan kita adalah daripada perniagaan, begitu juga dengan usaha dalam perniagaan perlulah juga 9 kali ganda daripada kerja makan gaji”

    andai usahanya sama sahaja dengan makan gaji, bererti dia belum bersedia menghadapi suasana perniagaan.

    Thanks, Puan Azzah!

  8. Nikmat kerja keras ini hanya dirasai oleh mereka yang pernah berada dalam situasi ini. Yakni situasi yang indah, seindah-indahnya.

    Artikel yang menginspirasikan. Terima kasih!

  9. I’ve noticed that credit repair activity has to be conducted with tactics. If not, you are going to find yourself causing harm to your rank. In order to grow into success fixing your credit ranking you have to verify that from this second you pay your entire monthly costs promptly in advance of their appointed date. It is significant given that by not necessarily accomplishing so, all other measures that you will decide to use to improve your credit position will not be helpful. Thanks for sharing your thoughts.

  10. saya nak bertanya, tidakkah puan rasa seperti menyesal berhenti kerja dengan kerajaan?
    sebab saya pun bercadang nak berhenti juga dan melakukan bisnes.. dan sekarang ni bisnes saya pun telah berikan income 3 kali ganda dari gaji saya..

    apa pendapat puan?

  11. Jika ada keberanian dan keyakinan, teruskan saja niat saudara itu. Jangan di kisahkan apa orang lain akan kata. Saudara sudah mempunyai tapak yakni bisnes yang telah memberi pulangan tiap-tiap bulan. Umpama makan gaji juga. Cuma sekarang saudara adalah boss dan juga kuli untuk bisnes saudara sendiri. Sedangkan makan gaji terutamanya dengan kerajaan bagi pendapat saya, tidak memberi kebebasan dalam berkerjaya.Benarlah langkah bangsa Cina. Makan gaji hanya untuk mencari pengalaman sahaja. Selamat Maju Jaya, saudara.

Pendapat anda?