Kunci Kewangan, Kesyukuran dan Kekayaan

January 08, 2012 — Penulis:

Kategori: Pembangunan Diri

Alhamdulillah, diberi keizinan untuk saya berkongsi pada kali ini. Ini adalah artikel pertama saya di blog Majalah Niaga setelah lebih setahun membangunkannya bersama ahli pasukan pengasas yang lain.

kesyukuran-keberkatan-masjid-brunei

Di sini saya ingin berkongsi satu cerita. Ia berlaku ketika saya berada di Brunei atas urusan bisnes pada awal tahun 2010. Hikmah cerita ini membawa makna cukup besar kepada kehidupan saya pada hari ini.

Ketika itu saya ke Brunei bersama seorang mentor saya, juga merangkap rakan niaga. Beliau adalah mentor saya yang kelihatan paling ‘sengkek’ walaupun berstatus jutawan.

Al-Kisah RM2 – Nilai Hina Tetapi Bermakna

Kisahnya saya membeli ubat gigi berharga RM2. Semasa berada di bilik hotel saya membuang resit ubat gigi itu ke dalam tong sampah dan berkata di hati saya,

“Alah, RM2 ringgit sahaja, tidak mengapa pun kalau tidak catat.” (Wah, sombongnya saya!)

Mentor saya mengambil balik resit tersebut di dalam tong sampah, dan mencatat perbelanjaan RM2 tersebut di dalam buku perbelanjaan syarikat.

Beliau berpesan kepada saya,

“Ariff, wang ringgit adalah satu amanah besar dianugerahkan Allah kepada kamu untuk diuruskan dengan baik. Walaupun harga barang itu hanya RM2, kita perlu tunjukkan dan buktikan kepada Yang Maha Kuasa bahawa kita menguruskan setiap sen anugerahNya itu dengan amanah, jujur dan disertakan rasa syukur.”

Tambahnya lagi,

“Jika kita pandang RM2 itu dengan nilai yang kecil, maka kecillah kita akan dapat. Jika kita pandang RM2 itu dengan nilai yang besar disertakan rasa kesyukuran yang tinggi maka besarlah kita akan dapat.”

Mungkin kita pernah lihat sebilangan individu atau syarikat yang sudah mencapai ‘wang besar’. Kemudian hilang balik apa yang dimiliki dalam sekelip mata atau sedikit demi sedikit. Mungkin juga kita sendiri pernah alami situasi ini.

Mensyukuri Nikmat Kecil Membawa Keuntungan Besar

Setinggi mana tahap kita sekarang, menghargai dan mensyukuri sekecil-kecil nikmat membantu kita mencapai lebih banyak rezeki luar jangka secara terus menerus.

kesyukuran-keberkatan-sujud

Jika sebaliknya, kita boleh hilang apa yang dimiliki sekarang dan tidak mustahil jatuh miskin kerana kita seolah-olah membuktikan kepada pencipta bahawa kita tidak layak menguruskan rezeki milikNya.

Para pembaca sekalian, pengurusan mantap kewangan individu atau syarikat adalah salah satu bukti kukuh kita kepada pencipta, bahawa kita layak memegang amanahNya.

Seterusnya layak untuk dilimpahkan rezeki yang melimpah ruah selama hidup kita di dunia. Setiap sen itu juga akan dihitung di akhirat sana.

Kredit gambar yang diambil dari Flickr ( Lorenzo Madrid,  norzafryMr Syaf)


Tags: , , , , , ,

Komen (15)

  1. Yes! RM2 tetap duit. Walaupun nampak macam sikit namun nak mendapatkannya memang susah. Tapi yang ajaibnya, nak menghabiskan nya memang senang.. 🙂

  2. 30 tahun dulu, sepupu aku pernah bekerja dgn seorang ejen suratkhabar di pekan kecil Umbai, Melaka. Setiap hari selepas menghantar surat khabar ke pintu rumah dan kedai, dia akan kembali ke pejabat ejen untuk menyerahkan lebihan surat khabar dan ‘collection’ pada hari tu.

    Pada satu hari setelah kembali ke pejabat dan menyerahkan semua kutipan, adalah terkurang 0.02sen untuk diserahkan kepada bos. Bos kata,”Din…yang terkurang 0.02sen tu besok kau bayar balik ehh!” (waktu dulu memang sentiasa ada baki sen-sen kepada ejen surat-khabar). Sepupu aku ni ambil endah tak endah sahaja. Alah…0.02sen tak kan bos nak kira.

    Esoknya, setelah serahan ‘collection’ di buat, bos kata, “komisen kau hari ni aku tolak 0.02sen yang kau terkurang serah semalam.” kata Din, “elehh bos 0.02sen pun nak kira ke?”

    Bos jawab, “pada aku nilainya cukup besar, aku ada 5 sub-ejen, kalau sorang short 0.02sen, 5 orang dah 0.10sen. 0.02sen ni lah nanti yang akan kaya kan aku”.

    Memang benar, bos tersebut sekarang ni adalah jutawan ternama. Produk keluarannya dari kilang-kilangnya di Telok Mas, terkenal seluruh Malaysia.

  3. Baca post ini saya rasa insaf. RM2 telah memberi makna yang besar kepada seorang Jutawan. Kalau wang RM2 di nilai sedemikian rupa ini kan pula wang yang lebih besar dari itu. Sebab itulah seorang tu boleh jadi Jutawan. Thanks post yang pendek tapi sangat menarik.

  4. Simple tapi terselit pengajaran yang amat berguna dan bermakna….bak kata orang tua2 sedikit-sedikit lama2 jd bukit….sudah terbukti….ambilah pengajaran tersebut.tq ariff yg ariff.

  5. Artikel yang benar-benar mengetuk hati. Betapa selama ini saya tidak memandang dan menganggap hal ini remeh sahaja. Tuan patut selalu menulis artikel sebegini di MajalahNiaga

  6. saya berpengalaman 2 kali jatuh dalam perniagaan. seperti kata arif, pengalaman tidak mensyukuri nikmat tuhan amat menginsafkan. kali ini, saya akan lebih menghargai dan mensyukuri segala nikmat rezeki walaupun secubit garam.

  7. RM2 memanglah kecil nilainya tp perlu diuruskan dgn amanah. Cuma bila berbelanja dgn niat bersedekah dan beramal, yg besar biarpun RM200 ataupun lebih, hendaknya tidaklah kita berkira2… insyallah rezeki dr pelaburan pd sedekah dan amal itu akan tersebar dan melimpahruah kembali…

  8. Sahabat,
    Tidak kira apa nilai barangan atau servis yang diberikan. Orang yang amanah adalah mereka yang bersyukur atas rahmat illahi. Orang yang amanah itu tahu apa itu halal, mahruh dan haram.

    Pokoknya amanah adalah titik tolak kesyukuran seseorangan.

  9. Bagi saya keikhlasan tidaklah diukur dari jumlah matawang,..saya sendiri sangat berminat dengan dunia i.t,dengan pelbagai maklumat dapat ditimba dan dipelajari,cuma saya diduga Allah,sedikit masalah dalam pemindahan wang,saya berusaha sedaya nya,teringin menyumbang ke arah kebaikan tetapi dugaan kepayahan menghalang…adakah sesiapa yang sudi menunjuk ajar cara pemindahan wang yang paling mudah,saya tahu saya adanjuga dipermainkanmaplikasi hasad,tetapi sebagai juslimah,bukanlah dunia jadi rebutan,hanya inginmmendapatkannsedikit imbalanndari usaha yang berbulan. ..tq

  10. Pandangan yg cukup baik dan bernas… Moga menjadi ingatan agar tidak alpa serta bersyukur atas nikmat yg dikurniakan oleh Allah swt.. Harap tuan dpt mencurah ilmu kerana itu juga merupakan satu ibadat / sedekah…dan semoga mendapat rahmat drp Ilahi ..

  11. ishak abdul rahman
    November 22, 2013

    tulisan yang membuatkan aku terasa…bila rezeki lebih sikit ..selalu lupa diri..wang keluar tanpa dikira ..moga amalan yang memusnahkan ini dapat aku hindari…di sini juga mohon pendapat admin dengan skim pelaburan terbaru masakini http://www.bossventure.com..tq

Pendapat anda?